Beauty

Beauty

Lifestyle

Lifestyle

Other

Other

3 Tips Aman Menggunakan Pewarna Makanan untuk Kue

by - March 25, 2019

Agar tampilan kue atau jajanan menjadi semakin menarik memang tidak bisa dipungkiri jika seandainya ada bahan tambahan yang dipakai dalam pembuatannya, yaitu bahan pewarna.

Makanan yang hadir dalam warna-warni menarik tentunya akan terlihat lebih lezat jika dibandingkan dengan yang tidak bukan.

makanan rainbow
sumber:pixabay.com


Hanya saja juga tidak bisa dipungkiri jika tidak semua pewarna boleh digunakan oleh makanan, apalagi sampai masuk kedalam tubuh tersebut, karena bisa berbahaya bagi tubuh. Untuk itu pastikan hanya menggunakan pewarna makanan.

Dari mana mendapatkan produk tersebut? 

Jangan khawatir karena nyatanya bahan pewarna yang aman ini bisa dijumpai dengan mudah di pasaran. Dalam berbagai pilihan warna menarik dan juga untuk harganya sendiri bervariatif.

pewarna makanan tokowahab
sumber : tokowahab.com


Beberapa diantaranya bahkan memiliki aroma yang khas sehingga menambah cita rasa tersendiri pada produk makanan tersebut. Dalam pemakaian pewarna makanan ini sendiri juga tidak boleh sembarangan, ada beberapa hal yang patut diperhatikan, berikut ini beberapa tipsnya, agar lebih aman, yaitu:

1.     Takaran harus pas, dari segi takaran tidak boleh sembarangan, karena beberapa diantara pewarna semacam ini akan merusak cita rasa dari makanan atau adonan yang dibuat tersebut, bukannya menjadi enak, justru rasanya akan berubah menjadi pahit. Sehingga harus benar-benar memperhatikan takaran, biasanya hanya dengan beberapa tetes saja sudah membuat warnanya keluar.

2. Pastikan hanya menggunakan bahan pewarna yang aman, seperti diantaranya disebutkan bahwa pewarna tersebut dibuat dari bahan-bahan yang alami, bisa dilihat juga dari komposisi bahan-bahan yang digunakan dalam pembuatannya. Pastikan hanya memilih yang sudah mendapatkan label keamanan dari BPOM dan MUI.

3. Lihat masa kadaluarsanya, jangan salah karena produk pewarna untuk makanan sekalipun juga memiliki batas layak pakai, sehingga dalam membeli cek terlebih dahulu tanggal kadaluarsa. Jangan membeli produk yang sudah mendekati masa kadaluarsa, sehingga lebih aman digunakan.


Mudah bukan, pilah-pilih produk pewarna makanan dan produk lainnya yang aman seperti kacang almond segar, selai lezat, dan lainnya. Meskipun tampilan makanan akan semakin menarik dengan bahan ini, namun minimalisir pemakaiannya, sehingga lebih aman untuk kesehatan.

You May Also Like

13 Comments

  1. Aku sering banget beli pewarna makanan merk kupu-kupu, belom sempet buat bikin kue, udah habis duluan buat mainan tepung sama anak lanangku.. Nah kalo buat mainan kayak gini aman gak Mbak? Soalnya kena kulit anak, kadang sampe susah juga bersihinnya.. *emaknya kurang tuntas bermain masa kecilnya :D

    ReplyDelete
  2. Bener juga ya, apalagi ini sudah mulai musim lebaran harus terus disosialisasikan tentang pewarna makanan

    ReplyDelete
  3. bener. Pewarna makanan yg abal-abal bisa ganggu kesehatan. Aku sendiri termasuk yg selektif soal bahan tambahan utk makanan. Ngeri dampak jangka panjangnya

    ReplyDelete
  4. Mba, mbok aku bagian icip-icip aja. Aku kalau buat gini-gini mesti ora dadi je.

    Jadi yo meng tuku 😔

    ReplyDelete
  5. Bener banget, Mbak. Harus pas. Kalau menurutku penggunaan warna yang berlebihan selain merusak rasa juga warnanya jadi enggak cantik.

    ReplyDelete
  6. Setuju mbak semuanya harus pas yaaa... Kapan kapan Juga harus bikin kue yaaa hehe belum pernah soalnya

    ReplyDelete
  7. Soal pewarna ini sepertinya sepele...namun penting banget. Salah2 dampaknya bisa berabe banget. Saya paling anti dengan makanan yang berwarna mencolok Mbak... Khawatir dampak ke depan buat kesehatan tubuh. Sepakat dgn tulisan ini. Penggunaan pewarna harus memenuhi 3 hal di atas.

    ReplyDelete
  8. Bener banget tuh Mbak, klo pakai pewarna makanan emang harus perhatikan takarannya. Klo berlebih bisa merusak rasa, jadi pahit gitu. Warna juga jadi tua gitu klo berlebihan. :)

    ReplyDelete
  9. Kadang suka lupa cek tanggal kadaluarsa mengingat pewarna awet banget ya, Mbak. Harus rajin cek nih karena saya suka bikin kue...

    ReplyDelete
  10. Bener banget mba, meski aku orangnya jarang bikin yg beginian alias serba instan, tapi kalau urusan Takara kudu pas mba. Soalnya kalau enggak pas, bisa merusak cita rasa dan ciri khas dari olahan tsb. Setujuuu

    ReplyDelete
  11. Wah info nya bermanfaat nih, secara gak tahu tentang tips memilih pewarna untuk makanan. Thx ya mb sharingnya...

    ReplyDelete
  12. Jrng bikin kueh yang pake prwarna, bikin jojongkong (bubur sumsum ijo) pakenya daun suji. Dulu pernah beli pewarna mknnn merk kupu2. Tapi buat bikin playdough aja.hihi

    ReplyDelete
  13. Nah poin 1 ajah saya suka kebablasan. Kan cuma 1 - 2 tetes udah cukup. Tapi karena warna di adonan kurang, biasanya saya banyaakin. Eh pas matang, hasilnya over banget. Ternyata warnanya menguat saat dikukus atau dipanggang

    ReplyDelete

Terimakasih Telah Mampir Silahkan tinggalkan pesan agar saya bisa mengunjungi balik. Komentar dengan link hidup akan saya hapus Terimakasih ^.^