Member Of

header ads

Zero Waste Lifestyle, Di Awali Dari Dirimu Sendiri

Zero waste adalah suatu filosofi atau gaya hidup dengan prinsip meminimalisir terjadinya sampah bahkan bisa merupakan gaya hidup yang tanpa sampah. 

zerowaste
sumber pinterest
Mendengar kata "tanpa sampah", pasti dalam benak kalian akan terlintas kata "apakah mungkin?", Anggapan tersebut tidaklah salah.


Didalam kehidupan kita sehari - hari sangat sulit sekali untuk tidak membuat sampah.


Tidak mudah menemukan barang di supermarket yang tanpa plastik, bahkan di pasar tradisional pun kita pasti akan disodori dengan plastik.


Sehingga menurut sebagian banyak orang menerapkan zero waste dalam kehidupan sehari - hari adalah tidak mungkin.


plastik
sumber pinterest

Dulunya dalam pengelolaan sampah di indonesia kita mengenal 3R : Reduse, Reuse, Recycle, namun konsep pengelolaan sampah ini kurang begitu mengena di hati masyarakat karena banyak yang menganggap bahwa sampah adalah sesuatu yang harus segera di singkirkan.


Stigma negatif kita tersebut yang mengakibatkan banyak dari hewan laut mengalami kematian.


Seperti yang dilansir oleh beberapa media tentang penemuan bangkai paus sperma di perairan Wakatobi, Sulawesi Tenggara tanggal 19 November 2018 lalu.


paus

Diperutnya terdapat sampah gelas plastik 750 gr ( 115 buah), plastik keras 140gr (19 buah), tutup botol 150gr (4 buah), kantong plastik 260gr (25 buah), serpihan kayu 760gr (6 potong), sandal jepit 270gr (2 buah), karung nilon 200gr (1 potong), dan tali rafia 3620gr (lebih dari 1000 potong), total berat sampah basah 5,9 kg.


butung
Kematian hewan dikarenakan sampah plastik tidak hanya terjadi di Indonesia namun juga terjadi di belahan negara lain, seperti ditemukannya paus di perairan Thailand Selatan yang menelan 80 kantong plastik seberat 8kg, ataupun penemuan bangkai burung yang menelan botol plastik di Busway AS.


Permasalahan sampah tidak hanya terjadi di lautan, ketersediaan TPA sebagai pembuangan akhir dari sampah rumah tangga sekarang ini juga memiliki banyak keterbatasan.


Dari umur TPA yang pendek akibat jumlah sampah yang tiap tahun cenderung naik, maupun TPA yang longsor akibat terlalu banyak menampung sampah.


Tumpukan sampah yang menggunung tidak hanya membahayakan pemulung yang mengais sampah di tempat tersebut namun juga membahayakan warga yang bertempat tinggal di sekitar TPA, karena ancaman longsor akan selalu datang.


Zero waste menjadi "peer" untuk kita bagaimana mengevaluasi gaya hidup kita agar tidak membahayakan lingkungan dan spesies lain.


wSte
sumber pinterest

Kenyamanan dalam mendapatkan produk "berplastik" yang murah namun merusak bumi kita harus kita pikirkan kembali.

"Bea Jhonson dari Zero Waste Home Mempopulerkan 5R yaitu Refuse, Reduce, Reuse, Recycle, Rof atau dalam bahasa Indonesia " Menolak, Mengurangi, Menggunakan Kembali, Daur Ulang, Membusukan"
5R ini menjadi pegangan untuk menciptakan hidup tanpa sampah dan menghasilkan sedikit sampah.

Tidak ada yang sempurna ketika menerapkan zero waste lifestyle, namun ketidaksempurnaan itu bukan penghalang bagi kita untuk memulai.

Karena zero waste lifestyle bukanlah hasil namun sebuah proses untuk menjaga kelangsungan bumi kita untuk anak cucu kita kelak.

challenge
sumber @zerowaste.id_official

Jika kalian ingin tau bagaimana memulainya silahkan follow Instagram @zerowaste.id_official atau kunjungi blog zerowasteid, dan ikutilah 31 day zero waste challenge.

Jika bukan diawali oleh dirikita sendiri siapa lagi ? Karena #AkuPilihBumi.

Post a Comment

15 Comments

  1. Benar mbak, kepedulian itu harus ada. Kita ngak bisa diam saja harus bergerak dengan memulai dari diri sendiri untuk mengurangi sampah dengan melakukan hal sederhana

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak memang harus diawali dari diri sendiri dan mulai dari yang kecil dulu

      Delete
  2. Aku udah follow mbak. Semoga kesadaran masyarakat semakin meningkat pentingnya menjaga lingkungan :)

    ReplyDelete
  3. sedang dlm proses melakukan zero waste tapi masih dalam lingkup kecil2 dulu nih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak sama aku juga masih memulai kok ini dari yang kecil dulu yang penting kita sudah berniat kengurangi

      Delete
  4. Butuh proses untuk menyadarkan orang2 mbak tentang menjaga lingkungan ini.. Semoga tahun banyak yang sadar yaa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin mbak .. memang agak susah mengubah kebiasaan mbak ..

      Delete
  5. Dari 31 challenges aku udah pernah nyoba hampir semua. Tp yg nomer 25 pake sikat gigi bambu itu kayak gimana ya, pasta giginya terus harus pake apa? Regrow sayuran juga udah pernah tapi sebagian besar di tengah jalan membusuk apalagi kalo sawi putih. Wortel masih bisa di regrow 2x malahan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wihh keren .. aku baru beberapa aja yang aku lakuin, untuk regrow aku yang udah berhasil baru wortel sama daun bawang yang lain belum berhasil

      Delete
  6. Kalo saya, mulai zero waste dengan bawa botol minum sendiri ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semangat mbak, zero waste memang harus dimulai dari yang ringan dulu yang penting kita sudah berniat untuk mengurangi :)

      Delete
  7. Saya berusaha untuk me-reuse barang-barang di rumah. Kebetulan hobi saya diy. Tapi tetep di satu sisi, saya masih belum bisa zero waste. Masih belum mengurangi plastik..hiks

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya juga belum full gak pake plastik mbak, yang penting kita sudah mengurangi mbak, walaupun itu hanya sedikit semoga memberi dampak nantinya

      Delete
  8. rasanya kyk percuma ada palang yang bertuliskan jangan buang sampah sembarangan...tp dimulai dari diri sendiri ..untuk indnesia lbh baik dan bersih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup .. benar sekali mba kesadaran dari masyarakat yang kurang, semangat untuk perubahan mba :)

      Delete

Terimakasih Telah Mampir Silahkan tinggalkan pesan agar saya bisa mengunjungi balik. Komentar dengan link hidup akan saya hapus Terimakasih ^.^