Beauty

Beauty

Lifestyle

Lifestyle

Other

Other

Ramadhan Saat Masa Kecil

by - May 22, 2019

Tak terasa bulan suci Ramadan sudah kembali menyambut kita, guys. Bulan penuh rahmat ini harus kita manfaatkan sebaik-baiknya untuk mensucikan diri dan menimba amal pahala. Kalau kamu ingat-ingat sudah banyak fase yang kamu lalui dalam menjalani Ramadan. Apalagi sekarang kamu sudah gede atau malah sudah dewasa. Ada berbagai aspek yang berubah dan berbeda sensasinya dengan masa saat kita masih kecil.
Berbagai hal ini penuh nostalgia dan tak akan bisa kita rasakan lagi. Namun, mungkin bisa kita jadikan pedoman saat mengasuh anak kelak. Atau bagi yang masih sendiri, bisa semagai pemompa semangat dalam menghadapi ibadah di bulan Ramadan. Ingat gak kalau waktu kecil dulu kamu...

1. Tarawih di Masjid bersama ayah ibu atau tak jarang juga berangkat bareng teman-temanmu.

15 Sensasi Menjalani Ramadan Semasa Kecil yang Kamu Rindukanwww.boston.com
Saat kecil dulu rasanya anti banget kalau sampai bolos tarawih. Berangkat bersama ayah dan ibu atau teman-temanmu pun kamu lakoni dengan penuh semangat. Sekarang? Terkadang kita terlalu banyak alasan buat tarawih di masjid. Mulai dari sibuk bekerja sampai macet di jalan.

2. Namanya juga anak-anak, di tengah tarawih malah asyik main bukannya shalat.

15 Sensasi Menjalani Ramadan Semasa Kecil yang Kamu Rindukanwww.sicecep.com
Biasanya saat ceramah, kamu dan kawan-kawan malah asik main sendiri. Mulai dari perang sarung sampai main lompat karet di halaman. Yah namanya juga anak-anak. Sekarang setelah gede kamu mungkin pernah mencibir orang tua anak-anak yang asik main saat tarawih, padahal dulu kamu juga suka gitu.

3. Atau kamu dan kawan-kawan nunggu selesai tarawih baru lanjut main di lapangan.

15 Sensasi Menjalani Ramadan Semasa Kecil yang Kamu Rindukanwww.republika.co.id
Kalau pun kamu taat beribadah saat tarawih sampai selesai, biasanya kelar dari masjid kamu dan kawan-kawan sekompleks lanjut main sejenak. Paling sering sih main petasan, padahal itu bahaya banget.

4. Oh iya, ada misi besar dari sekolah! Mengisi buku kegiatan ramadan!

15 Sensasi Menjalani Ramadan Semasa Kecil yang Kamu Rindukanwww.twitter.com/praspras22
Ini adalah buku misi besar yang khas banget diberikan oleh gurumu saat ramadan tiba. Ayo ngaku, gak sedikit kan dari kamu yang baru ingat untuk mengisinya ketika ramadan sudah mau kelar. Akhirnya kalau gak nyontek punya teman, mengarang indah deh.

5. Kompak menunggu imam yang memberi kultum untuk minta tanda tangan.

15 Sensasi Menjalani Ramadan Semasa Kecil yang Kamu RindukanBerbagai Sumber
Salah satu misi dalam buku kegiatan ramadan adalah minta tanda tangan penceramah atau imam yang memimpin shalat tarawih. Alhasil kamu dan teman-teman kompakan merubungi pak imam untuk minta tanda tangan. Padahal isi ceramahnya kadang sudah lupa-lupa ingat.

6. Waktu kecil banyak program televisi anak yang bagus dan mendidik buat ditonton sore hari!

15 Sensasi Menjalani Ramadan Semasa Kecil yang Kamu Rindukanwww.vidio.com
Dulu waktu kamu kecil, menunggu waktu berbuka bisa diisi dengan serial-serial anak-anak yang mendidik seperti Lorong Waktu misalnya. Jadi selain terhibur dan lupa sama lapar, kamu juga mendapat nilai-nilai yang bagus dari kisah-kisah ramadan ini. Sekarang, entahlah... semoga saja ada tontonan yang mendidik untuk generasi muda kita ya.

7. Daripada lemes nunggu waktu berbuka sendiri, kamu semangat mengaji bareng teman-teman di Masjid

15 Sensasi Menjalani Ramadan Semasa Kecil yang Kamu Rindukanwww.webblogkkn.unsyiah.ac.id
Sambil menambah pahala dan juga kefasihanmu dalam membaca kitab suci Al-Qur'an, kamu juga gak sendirian menunggu beduk tiba. Jadi gak terlalu lemes deh, apalagi terkadang guru ngaji suka membagikan kisah-kisah nabi yang menarik.

8. Apalagi sambil menunggu-nunggu takjil apa yang akan hadir hari ini.

15 Sensasi Menjalani Ramadan Semasa Kecil yang Kamu Rindukanwww.femina.co.id
Sambil menyelam minum air, sambil ibadah juga berburu takjil. Dengan berbuka bersama di masjid atau TPA kamu jadi punya kesempatan menikmati takjil aneka rasa dan rupa yang gak ngebosenin.
Baca Juga: 10 Mitos Batalkan Puasa, Kamu Pasti Sempat Mempercayainya!

9. Bangun sahur terkadang sulit sih, tapi akhirnya sahur bersama keluarga selalu seru.

15 Sensasi Menjalani Ramadan Semasa Kecil yang Kamu Rindukanwww.islamidia.com
Apalagi beberapa hari pertama puasa, rasanya belum terbiasa untuk bangun pukul 3 pagi. Untuk makan pula. Gak jarang kamu malah ngambek, dan malas makan. Tapi karena suasana yang spesial bersama keluarga, lambat laun toh kamu enjoy juga. Sekarang kamu mungkin sedang merantau sehingga sahur sendiri atau sama pasangan dan merindukan kehadiran orang tuamu.

10. Kamu semangat karena ada program sahur yang menghibur plus iming-iming makan sahur enak.

15 Sensasi Menjalani Ramadan Semasa Kecil yang Kamu Rindukanwww.liputan6.com
Apalagi zaman dulu ada beragam program sahur yang menghibur dan menginspirasi. Program sahur saat itu gak perlu humor kasar, lempar-lemparan tepung atau celaan demi menarik hati penonton. Kamu tetap senang dan semangat menjalani ibadah diiringi acara-acara seperti Sahur Kita. Beda dengan sekarang yang didominasi acara yang bahkan kontennya ditegur oleh KPI.

11. Atau malah semangat karena kegiatan ramai-ramai keliling kampung membangunkan orang sahur.

15 Sensasi Menjalani Ramadan Semasa Kecil yang Kamu Rindukanwww.republika.co.id
Sahuuuur, sahur! Sahuuur, sahur!
Ini juga salah satu kegiatan yang bikin kamu semangat di bulan ramadan. Rasanya beda aja, jalan-jalan keliling kampung membangunkan orang bersama anak-anak lain. Pakai kentongan atau rebana diikuti ajakan sahur yang berirama. Unik deh sensasinya. Sekarang mana bisa, mungkin kamu malah sibuk menyiapkan makanan sahur ya?

12. Biasanya waktu sekolah jadi lebih pendek, inginnya sih main tapi kamu lemes dan akhirnya tidur siang.

15 Sensasi Menjalani Ramadan Semasa Kecil yang Kamu Rindukanwww.dailyparent.com
Kalau sekolah sedang libur ada juga yang diganti jadi kegiatan pesantren kilat. Intinya sih waktu berkegiatan sering kali lebih singkat. Kalau lagi gak puasa mungkin kamu bakal memanfaatkan waktu luang buat main di lapangan. Tapi demi menghemat tenaga jadinya tidur siang deh. Setelah dewasa seperti ini, waktu bekerja biasanya dikurangi tapi gak sampai bisa bikin tidur siang juga. Iri ya sama masa kecil kita?

13. Beberapa dari kamu juga masih puasa bedug, tapi malu ketahuan sama teman-teman.

15 Sensasi Menjalani Ramadan Semasa Kecil yang Kamu Rindukanwww.photobucket.com
Sudah deh, udah rahasia umum kok kalau gak semua dari kita langsung bisa puasa satu hari penuh. Bahkan ada yang sudah mau kelas 6 pun masih setengah hari hehe! Tapi karena gengsi biasanya tetap ngaku puasa penuh. Padahal begitu sampai rumah, langsung minum sirup. Gak apa-apa, namanya juga belajar. Asal gak kamu lakuin sekarang setelah dewasa!

14. Ketika kamu kesel atau marah sama teman, gak jadi nangis karena diancam "nangis bikin batal lho!"

15 Sensasi Menjalani Ramadan Semasa Kecil yang Kamu Rindukanwww.flickr.com/photos/78199863@N00
Ancaman "nangis bikin batal lho!" pernah begitu menakutkan untukmu. Akhirnya meskipun lagi gondok banget, kamu berusaha sekuat tenaga untuk gak cengeng. Takut puasanya batal! Kan sudah sahur dari malam... Sekarang, kamu tahu bahwa sebenarnya menangis tidak membatalkan puasa.

15. Malam takbiran adalah agenda paling spesial dalam setahun. Kamu penuh persiapan dan semangat ekstra untuk takbiran!

15 Sensasi Menjalani Ramadan Semasa Kecil yang Kamu Rindukanwww.bali.tribunnews.com
Saat Hari kemenangan menjelang, takbiran menjadi hal yang kamu sambut dengan penuh keceriaan. Gak jarang kamu bersama teman-teman dan remaja Masjid sudah melakukan persiapan matang untuk pawai takbiran. Konsep apa tahun ini? Obor? Lampion? Beduk? Seru rasanya, hati penuh semangat membuncah menyambut Idul Fitri setelah sebulan berjuang melawan hawa nafsu. Setelah dewasa kamu masih menyukai sensasi istimewa menyambut hari raya, namun untuk ikut pawai di jalan rasanya sudah gak ada tenaga ya!
Gimana jadi nostalgia ya mengingat 15 sensasi istimewa saat menjalani bulan ramadan semasa kecil dulu. Semoga adik-adik atau anak-anak kita juga bisa merasakan kekhusyukan dan keistimewaan yang kita pernah kecap meskipun zaman sudah berubah. Semoga semangat kita untuk beribadah juga tak pernah luntur meski kita sudah makin sibuk menjadi manusia dewasa. Amin.

You May Also Like

0 Comments

Terimakasih Telah Mampir Silahkan tinggalkan pesan agar saya bisa mengunjungi balik. Komentar dengan link hidup akan saya hapus Terimakasih ^.^